Feeds:
Posts
Comments

Posts Tagged ‘polikistik’


Assalamualaikum dok.. saya mau bayar utang share story ma dokter nie… hehehehee….

saya jd pasien baby program dokter, saya tau dokter dari temen saya yang kebetulan jg pasien baby program dokter & berhasil..
tgl 16 januari 2012 awal saya datang ke dokter, saya adalah pasien yg 6 bln terakhir tiba2 mens saya tidak teratur dokter kasi saya obt buat kluar kan mens dlu krna udah 2bln saya tdk mens, alhamdulilah dok, tgl 17 sehari setelah minum obt dr dokter saya mens, mudah2 an ikhitiar saya baby program dgn dokter dapat berhasil.

Saya sudah 3 tahun menikah belum diberi keturunan, yang membuat saya sedih suami saya adalah anak laki-laki satunya di kelg nya, dari kakak beradik mereka sudah menikah 3 org (termasuk suami saya) belum ada yang bisa ngasi cucu buat mama nya, saya suka sedih klo liat mama mertua saya bercanda sama cucu org,, mudah2 an lah dok, ikhtiar saya dgn dokter d ridhoi Allah swt…… amiinnn ya Rabb…
ema aiyra
Akhir januari 2012 sya kembali ke dokter hasilnya dokter memvonis saya punya miom yang lumayan gede n kasus PCO (Polikistik). Besar sel telur saya hanya 9.1mm dokter sempat kasih saya obat utk besarkan sel telur.
Tanggal 9 februari 2012 saya kembali ke dokter dengan berat badan 71Kg dan besar sel telur masih tetap tanpa ada perubahan.
Dokter menyarankan saya ikutan akupuntur dengan dokter Phyu.. saya sempat down waktu dokter bilang ” ibuk berat badan nya nggak bisa turun2, klo ibu nggak bisa control berat badan percuma aja bu. Susah buat besarin sel telurnya, apa ibu mau laparoscopy??? coba dlm waktu 4bln ibuk diet harus bs BB normal”

Saya sempat kaget dokter jelaskn mslah laparoscopy itu apa.. dr situ saya semangat buat diet, sya akupuntur selama 6 minggu dengan dokter phyu dan ikutin semua apa yg dkatakan dokter phyu, alhamdulilah 6 minggu BB sya turun 7 Kg, selama akupuntur mens sya lancar maju 3 hari dari tanggal sebelum ny, setelah tidak akupuntur lg sya tetep jalani apa yg dsarankan dokter phyu.

Setelah 4bln sesuai janji sya k dokter sekitar bulan juni, pada tanggal 21 juni 2012 tepat sahur pertama d Ramadhan 1433 H saya merasa drop muntah2, diare, pusing & mual. Sempat jam 5 pagi saya telpon dokter critakan apa yang saya rasakan dokter sarankan saya jam 9 ke klinik, setibanya di klinik BB saya 61kg.

Pas USG dokter bilang ada kantung kehamilan (saya msh blm seneng bgt takut ny BO tapi tetep mengucap alhamdulilah) karna saya sudah pucat banget, dokter sarankan saya untuk di infus. Alhamdulilah setelah diinfus besoknya saya bisa puasa Ramadhan.

2 minggu setelah itu saya kembali ke dokter lagi, alhamdulilah saya tak henti2 mengucap allahu akbar setelah dokter menyatakan saya hamil 7 minggu sudah ada detak jantung nya… allahu akbar.. dokter bilang ini berkah Ramadhan.. allahamdulillah ya allah… suami saya jg senang bgt & bersyukur bangett ya allah akhir nya engkau menjawab ikhtiar kami setalah 3 tahun menanti.

setelah 4 bulan dokter sarankan saya konsumsi air kelapa setiap 3hari sekali, alhamdulilah sejak 4bln sampai mau lahiran saya rutin konsumsi air kelapa 3 hari sekali setelah TM k-3 saya 2 hari sekali minum, saya jg rutin setiap bln ny ketemu dokter & ikutin smua saran dokter..

pas di usia kandungan 38W sesuai prediksi dokter HPL saya 19 maret 2013 saya dtang k dokter, blm ada bukaan dokter coba kasi saya obat ransang yang diminum tiap 2 jam sekali, tepat jam 2 dini hari tanggal 21 maret 2013 saya ngalamin kontraksi, jam 9 pagi saya langsung ke rumah sakit santamaria, setiba dsana sudah bukaan 2 dan air ketuban kluar trus saya d pasang induksi 2 jam setelah pasang induksi aiyra kecil ku lahir

alhamdulillah allah kasi kemudahan saya buat melahirkan, sekarang aiyra nadhifa Yunaidi sudah berumur 2 bulan
ema aiyra2
alhamdulilah sehat2.. tak henti2 nya saya besyukur pada allah, pada dokter yang selalu mensuport saya klo gk krna saya terbayang crita dokter laparoscopy adalah operasi saya mungkin gk semangat diet hahahahaa…. sekali lagi terima kasih ya dokter… tahun depan saya mau babyproram baby cowok lagi.. amiinn mudah2 an berhasil, semoga dokter juga sukses selalu dalam melakukan aktifitas nya.. terimakasih ya dokter lengkap sudah kelg kecil kami,dan lengkap sudah kelg mertua saya, aiyra jadi cucu perdana… oooyaa… saran buat dokter, dibuat kan jadi buku ajha smua story pasien dokter yang baby program biar bisa memotivasi org2 yg sulit mendapat kn keturunan & putus asa dlm ikhtiar ny.. saya tunggu buku true story baby program ny ya dok…:)
……

Read Full Post »


Selamat utk Mrs Ade Ria dan Mr Daniel atas kelahiran buah kasih..semoga si kecil menjadi anak yg sehat,pintar,sukses dunia akherat

Read Full Post »



Akhir-akhir ini banyak saya temukan kejadian polikistik di tempat praktek. Biasanya mereka yang menderita polikistik datang dengan keluhan haid tidak datang tapi di tes urine hasilnya negatif. Keluhan yang lain biasanya ingin ikut baby program alias nggak hamil-hamil. Kenapa kok jadi banyak sekali ya kejadian polikistik alias PCO (Polycystic ovary)?? Saya sih menduga karena lifestyle kita yang makin lama-makin `jorok` dalam hal pola makan terutama seperti fast food dan junk food.

So bagaimana sih sebenarnya keadaan polikistik ini??
Polikistik adalah kumpulan keadaan yang terdiri dari:
1) adanya gambaran sel telur yang kecil-kecil dan tidak membesar, biasanya terdiri hingga 8 atau lebih yang membentuk gambaran seperti roda pedati. Normalnya telur-telur ini akan membesar sesuai siklus dan akan pecah atau disebut dengan ‘ovulasi’. Wanita disebut lagi subur saat ovulasi terjadi

Mirip roda pedati bukan??


2) haid yang cenderung sedikit bisa hanya bercak-bercak, juga cuman sebentar dan malah sering tidak datang.
3) adanya tanda hormon laki-laki yang tinggi alias hiperandrogen seperti berbulu, berkumis (miaw..eh bukan kucing lho), dan berjerawat.
4) biasanya juga terjadi gangguan gula darah yang agak sedikit meningkat tapi masih dibawah kelas diabetes mellitus (kencing manis). Gangguan ini dikategorikan sebagai gangguan toleransi glukosa (glucose intolerance)

Tidak perlu cemas dan takut, karena kondisi ini tidak termasuk kondisi yang berbahaya atau bisa merenggut jiwa. Nah kira-kira apa yang harus kita lakukan??? Biasanya saya menangani pasien sesuai kondisinya. Pada pasien yang masih gadis atau belum menikah, kadang tidak diobati sama sekali juga nggak apa apa. Yang terpenting adalah turunkan berat badan mendekati berat badan ideal dan olahraga teratur. Kalaupun tidak haid, dibiarkan saja juga tidak masalah. Nanti kalau diet dan olahraganya sudah berjalan, diharapkan haid akan teratur dengan sendirinya. Pengobatan yang kadang juga dilakukan adalah untuk menghilangkan seperti jerawat atau bulu ditangan, kaki atau kumis….Ini sih bisa dilakukan di klinik kecantikan, tinggal konsul saja.

Kalau pasien sudah menikah dan ingin memiliki momongan, lain cerita penanganannya. Penurunan berat badan dan olahraga tetap wajib dilakukan. Yang lain bisa ditambahkan obat metformin yang biasanya diberikan untuk yang memiliki kencing manis (diabetes mellitus). Lakukan konsultasi dengan dokter kandungan untuk memperbaiki kesuburan dan juga dilakukan pemantauan kematangan sel telur, adakah ovulasi atau tidak. Pengobatan sederhana seperti ini kadang hasilnya sangat memuaskan dan pasien bisa hamil. Lain cerita kalau respon tidak bagus, saya akan kerjakan operasi dengan laparoskopi untuk memperbaiki keadaannya. Banyak kok pasien dengan polikistik bisa hamil, saat ini ada beberapa yang sudah hamil, mudah-mudahan bisa sampai lahir selamat dan sharing pengalamannya di blog ini.

Semoga informasi ini bisa bermanfaat.
Bookmark and Share

Read Full Post »