Feeds:
Posts
Comments

Posts Tagged ‘Hamil di luar rahim’



Alhamdulillah sekarang saya dan suami sudah punya momongan, seorang putra pada Desember 2011 lalu.
Penantian yang cukup lama dan “menegangkan”, karena sebelumnya saya sudah beberapa kali hamil tapi selalu gagal.

Kisah ini bermula pada tahun ketiga pernikahan kami, tahun 2008, saya hamil pertama kali tetapi membingungkan. Karena setelah gonta-ganti dokter mulai dengan USG yang 2 dimensi sampai 4 dimensi, tetap saja janin tidak bisa dideteksi sementara hasil chek urine positif hamil, akhirnya 4 bulan kemudian saya dinyatakan dokter keguguran dan dua atau tiga hari kemudian dinyatakan dokter bahwa rahim sudah bersih (janin saya sdh keluar).

Tetapi seminggu setelah dinyatakan bersih, tiba-tiba saja saya mengalami sakit perut yg tdk tertahankan dan mengakibatkan pingsan beberapa kali dan akhirnya saya dibawa kerumah sakit dan oleh dokter kandungan disana saya dinyatakan masih hamil dan saya kaget krn setahu saya, saya baru keguguran minggu lalu. Dokter tsb melakukan USG dan hasilnya Janin kecil saya msh ada tapi di luar kandungan. Oleh dokter ini saya harus dioperasi dan sebelah indung telur saya terpaksa harus diangkat, Itulah perkenalan saya dengan dr. Suryo Bawono dan menjadi dokter kandungan langganan sy hingga saat ini.

Pada tahun 2009 saya hamil yang ke-2 dan saya berkonsultasi dengan dr. Suryo. Tapi dari beberapa kali kunjungan ternyata janin tidak berkembang seperti seharusnya, dan akhirnya mengalami keguguran. Sekali lagi, mungkin belum rezeki kami utk mendapatkan momongan. Saya ingat dr. Suryo menguatkan saya dan suami bahwa saya masih berpotensi punya anak, “Jadi jangan menyerah dan tetap berusaha” Nasehat dr. Suryo.

Ternyata benar nasehat Dr Suryo, pada tahun 2011 saya hamil yang ke-3 tp tak berlangsung lama, saya kembali mengalami sama halnya seoerti saat kehamilan kedua, janin tidak berkembang dan akhirnya gugur lagi di bulan maret 2011. Saya sangat sedih sekali tapi saya berusaha untuk ikhlas menerima cobaan yang diberikan Allah.

Tdk pernah menyerah utk ttp berusaha dan alhamdulillah di bulan Mei 2011 saya positif hamil dan kali ini saya benar2 bertekad harus menjaga kehamilan ini.

Waktunya konsul dgn dr. Suryo beliau selalu meyarankan pola makan sehat dan beliau juga memberikan obat terbaik untuk menjaga kesehatan janin dan kehamilan saya. Oleh dr Suryo, trimester pertama saya disarankan untuk hanya mengkonsumsi vegetarian & buah2 an, mengingat saya juga punya riwayat Diabetes Mellitus. “Ya ampuun.. secara saya kurang begitu suka sayur dan tdk semua buah saya suka, tapi demi keberhasilan dan penantian yg lama demi mendapatkan momongan saya berusaha kuat. Dan satu lagi saran dokter untuk mengkonsumsi air kelapa dan juga dibantu oleh suplemen dan obat-obatan lainnya demi menjaga janin saya agar tetap sehat. Setiap akan konsul , saya selalu was2 dan bertanya2 “Ya Allah..apakah saat ini denyut jantung janinku masih berdetak atau nggak??.., seluruh ketakutan ada di benakku mengingat kegagalan beberapa kali sebelumnya. Dan nggak henti2 nya dokter memberikan semangat dan masukan2 yg membuat saya kuat dan tenang. Di kehamilan ini saya tdk merasakan mual atau apa2, tapi di usia kandungan memasuki bulan ke-8 kaki saya bengkak sehingga membuat saya kesulitan jalan.

Pd kehamilan bulan ke-8 ini dan setelah konsultasi yg ke sekian kalinya, hasilnya sangat mengagetkan dan diluar dugaan ternyata saya diduga mengalami keracunan kehamilan, tetapi untungnya gejala itu muncul diusia kehamilan yg sudah cukup matang. Dan menurut dr. Suryo bayi di kandungan saya harus segera dikeluarkan demi keselamatan si Jabang bayi dan saya. Segera setelah itu, dokter langsung mengambil tindakan operasi untuk mengeluarkan bayi saya. Untung perkiraan berat Jabang bayi sudah diatas 2 kg sehingga sudah memungkinkan utk dilahirkan.

Akhirnya dengan sectio lahirlah jagoan pertama kami tgl. 15 Desember 2011 jam 18.30 yang kami namai Muhammad Dimas Abdollah yang berarti “Yang Mengabdi Kepada Allah”, dan kami memanggilnya “Pipo” sebagai nama kecilnya .
Dr. Suryo Bawono, thank you so much. Melalui tangan anda, pipo kecil kami bisa dilahirkan dengan selamat, semoga Pipo sehat sll dan kelak bisa menjadi dokter …, Amin.

Salam Takzim dari Keluarga kecil kami,

Saifuddin, Ratih & Pipo

Advertisements

Read Full Post »



by Dewi Mayang Rachmadano on Wednesday, October 20, 2010 at 2:00pm


23 September 2009
Kaki kanan terasa sakit,pegal-pegal…..

24 september 2009 (lebaran hari ke 4)
pagi : perut sebelah kanan terasa sakit

siang : semakin kuat sakitnya..dah dibawa tidur,kok masih sakit ya…. jangan-jangan sakit usus buntu nih

pukul 15 : ke rumah sakit….karena jam praktek dah lewat, ke UGD aja periksanya. diperiksa sama dokter jaga…sama dokter jaga di periksa labor….hasil labornya ga ada menunjukkan gejala usus buntu..disarankan tuk ronsen….waduh kalo ga usus buntu jangan-jangan hamil….tapi ga mungkin ah..kan pake alat kontrasepsi…tapi pengen juga periksa ke dokter kandungan, mana tau IUD nya salah letak….

nah pulang dari rumah sakit, sekitar jam 4 sore, kita menuju ke tempat praktek dr suryo,tapi dokter belum datang.

pukul 17.00 : udah sampe ke tempat praktek dokter suryo….periksa deh…di USG transvaginal….ternyata ditemui ada kantong di saluran indung telur sebelah kanan..kata dr suryo ada 2 kemungkinan kalo ga kista atau hamil….nah lo….disuruh test pake test pack dulu.

hasil test pack : dua garis yang artinya hamil….tapi hamilnya ga ditempatnya a.k.a hamil di luar rahim…duh jadi gimana ini?kata dr suryo ada 3 cara, yang pertama di operasi (dengar operasi takut juga), yang kedua di suntik (semakin ga jelas penjelasan karna mikirin operasi), dan yang ketiga di biarin aja (what? setau saya sih menurut yang pernah dibaca lebih baik di operasi)….

akhirnya diputuskan dioperasi saja, dr suryo kasi kebebasan menentukan hari apa operasinya….diminta hari sabtu pagi aja (waktu itu hari kamis)…dibuatin surat pengantarnya…dan pulang deh..

Di Rumah : semakin sakit…ga kuat lagi…..saya minta suami tuk menelpon dr suryo tuk ubah jadwal operasi menjadi malam itu juga……akhirnya malam itu juga ke rumah sakit dan dioperasi juga…..

25 september 2009

akhirnya selesai juga…..hari ini hidup hanya dengan sebelah saja ovarium dan salurannya……waktu dr suryo visit….dokter memberikan semangat…bahwa pasca operasi ini langsung aja hamil….bisa kok lahir normal nantinya (kata dr suryo)…..

akhir bulan desember 2009
Telat haid…..pake test pack hasilnya 2 garis…langsung aja periksa ke dokter….dan alhamdulillah saya pun hamil lagi…..

Bisa dibilang pada kehamilan ini tidak seperti kehamilan pertama dulu…kehamilan ini agak cuek….

Agustus 2010
Kontrol ke dr.suryo…..dan dokter lagi-lagi kasi semangat tuk bisa melahirkan normal…..

23 agustus 2010
semula hanya ingin kontrol aja…tapi sewaktu diperiksa dah bukaan 2-3..makanya di minta tuk stay di rumah sakit aja…yang buat senang….jam 10.30 m alam dr.suryo masih menyempatkan diri tuk kontrol bukaan saya…jelas aja senang…beda ama melahirkan pertama dulu yang semua diserahkan ke bidan dan waktu brojolnya aja ketemu dokternya….lagi-lagi dikasi semangat tuk mlahirkan normal..

dan 24 Agustus 2010 pukul 02.50 ….. alhamdulillah akhirnya lahir juga bayi laki-laki melalui proses normal….

Terima kasih ya dr.suryo….mulai dari penanganan operasi sampai memberi penguatan tuk melahirkan normal dan sampai proses melahirkan….kita jumpa lagi nanti ya dok tuk program baby girl nya….

Banyak yang bertanya-tanya apakah gpp setelah operasi di luar rahim kemudian melahirkan normal. saya telah membuktikannya bahwa semua itu gpp….dan yang penting tetap berdoa kepada Allah agar persalinan bisa lancar.amin…. Bookmark and Share
……………….

Read Full Post »


Entah kebetulan atau tidak, tapi yang pasti semuanya atas kehendak Allah. Banyak pasien saya yang mengikuti program hamil setelah menjalani operasi diluar rahim, dan banyak yang berhasil hamil. Sayang memang tidak semuanya mau menuliskan dan sharing pengalamannya, padahal ini sangat bermanfaat untuk memberikan motivasi bagi wanita yang masih mendambakan buah hati namun satu saluran telurnya sudah tidak ada.
Apresiasi saya untuk mamanya Galih yang mau membagi kisahnya untuk kita semua. Semoga kisah ini bisa bermanfaat dan niat baik mamanya Galih juga akan mendapat balasan yang baik dari Allah. Amin

Sri Hastuti October 17 at 9:36am Report
Alhamdulillah.. Dan terima kasih kpd dr suryo yg telah membantu kami dari sebelum hamil, saat hamil hingga sy melahirkan.
Kami telah menikah sejak th 2006, dan awalnya kami kenal dr suryo krn saran dari teman. sebelumnya sy pernah hamill di luar rahim, dan dokter ygg dulu menyarankan jangan hamil dulu min 6 bln kedepan. Eh malah 2 th sejak operasi sy blm jg hamil, sudah bolak balik ke dokter tp gak hamil2 jg. Agak putus asa jg sih, tp ya sudahlah..ditunggu aja. kalo rejeki pasti tuhan kasih.
Kebetulan ada teman yg jg pernah hamil di luar rahim operasi dg dr suryo, eh malah lgsg hamil lg dan skrg sdh mlahirkan scara normal pula.
Lalu kami mendatangi dr suryo dan menceritakan semuanya, kalo saluran telur sy tinggal satu. Lalu dr suryo mengatakn “tenang aja, ibu masih bs hamil meski hanya satu saluran telur”. Cukup melegakan jg.
Untuk memulai program dr suryo menyuruh sy 1) kurangi berat badan ±2-3 kg, ok dok gampang itu; 2) berhubungan tiap hari. Ya ampyun dok, setiap hari?? Pulang kerja aja kadang udah capek. Tp ya diusahain deh…
Ntah knp sy yakin kalo usaha kami kali ini dg dr suryo pasti berhasil, dan sy slalu berdoa untuk itu. Setelah beberapa bln konsul alhamdulillah sy bs hamil jg.

Sangat menyenangkan saat hamil, apalagi saat melihat usg janin setiap bulannya. Dr suryo selalu menyakinkan sy untuk bs melahirkan secara normal. Berat badan jg tidak boleh naik terlalu banyak.
Sampai saat hamil besar jg tak ada keluhan yang terlalu mengganggu, palingan hanya pegal2. Dan yang kt orang kalo kaki pasti jadi bengkak, sy nggak tuh. Smua masih spt biasa. Pada hari2 terakhir kehamilan, pd lebaraan pertama jg kedua, sy masih asik jalan2 berlebaran dari pagi ampe malam. Dan dilebaran ketiga, hari minggu tgl 12 sept 2010 alhamdulillah lahirlah melalui persalinan normal putra pertama kami yg kami beri nama : I GUSTI PUTU GALIH AZKA.
Melahirkan secara normal, sakit memang, tp cuma sebentar. Begitu keluar dari kamar bersalin bs lgsg pesbuk-an. Hehe…
Dan yg buat sy makin senang, berat badan sy cepat kembali normal (mudah2an skrg gak naik lg)..
Makasi ya dok atas semuanya…

Semoga Galih akan selalu membawa kebahagiaan bagi papa dan mamanya, serta seluruh umat manusia. Amin. Bookmark and Share
……………….

Read Full Post »


Perjuangan yang panjang dan berat telah dilalui oleh Mrs Pawati dan Mr Heri. Saat pertama kali datang periksa, ingin menambah momongan karena Fadil, si abang telah berusia 8 tahun. Dari hasil pemeriksaan ternyata ditemukan adanya kista indung telur yang berukuran diatas 7 cm. Pilihan yang terbaik saat itu tentunya dilakukan operasi dan langsung diupayakan baby program.

Setelah dipikirkan secara matang, pasien dan suami setuju untuk menjalani operasi. Pada saat operasi selain ditemukannya kista, juga ditemukannya kondisi yang cukup berat yaitu rahimnya ganda, satu besar dan satu lagi kecil. Selain itu juga ditemukan adanya perlengketan yang berat antara rahim, indung telur dan organ sekitar seperti usus. Usaha yang dilakukan saat itu adalah mengangkat kista, dan membebaskan perlengketan dengan harapan meningkatkan kemungkinan untuk bisa hamil. Setelah mendapat penjelasan, Mrs Pawati hanya berkomentar singkat, ` Sepertinya butuh mukjizat buat saya bisa hamil ya, dok`.

`Tiada hal yang tidak mungkin, bila Tuhan menghendaki. Jadi, mari kita tetap berusaha ya,bu. Siapa tahu bisa hamil`. Ternyata Mrs Pawati dan suami tetap rutin berobat menjalani baby program, tiada rasa stress atau mengeluh, malah sebaliknya tiap datang dengan senyum dan hati gembira. Kata-kata yang sering saya dengar hanyalah, `Jangan bosan-bosan lihat saya datang ya, dok`.

Luar biasa, kira-kira setahun setelah operasi, Mrs Pawati dan suami datang karena telah telat haid dan dites hasilnya positif. Dari hasil pemeriksaan, ternyata memang hamil…….., namun kehamilannya ternyata menempati rahim yang kecil, dan bukan rahim yang besar. Sekilas, gambaran yang didapatkan seperti kehamilan diluar rahim.

Nampak sperti rahim `kosong` dan janin berada di luar rahim

Risiko yang mungkin terjadi tentunya adalah rahim yang kecil tersebut tidak cukup besar didiami janin hingga ukuran normal tercapai. Namun hati saya sedikit tenang melihat semangat dan kepatuhan Mrs Pawati dalam mengikuti semua instruksi dan jadwal pemeriksaan. Akhirnya, sang buah hati yang lama dinantikan bisa hadir sehat, selamat dan sempurna.

Kisah diatas menambah lagi kisah yang menakjubkan akan `mukjizat` Allah. Janganlah kita berputus-asa, dan berhenti berusaha, karena bila Allah menghendaki, tiada hal yang tidak mungkin.

Semoga sang buah hati nantinya akan memberikan kebahagiaan untuk Mrs Pawati dan keluarga, serta umat manusia. Bookmark and Share <!– AddThis Button

Read Full Post »


Kisah Mrs Nazirah,37 tahun dan Mr Sudirman ini bagi saya sangatlah luar biasa. Tangan Tuhan telah bekerja dan mewujudkan impian keluarga ini.

Keluarga Mrs Nazirah mempunyai 4 orang anak yang terbesar kelahiran tahun 1995 dan terkecil kelahiran 2001 (9 tahun) dan kesemuanya adalah perempuan. Mrs Nazirah berjumpa saya pertama kali pada tanggal 21/03/2009 dan saat itu mengalami perdarahan di dalam perut karena adanya kehamilan di luar rahim. Otomatis segera dilakukan operasi secepatnya dengan akibat satu saluran telur harus dipotong karena perdarahan yang hebat dan sudah compang camping.

Setelah proses penyembuhan operasi, dari diskusi dengan pasien dan suami ternyata masih menyimpan harapan untuk hamil dan tentunya mengharapkan seorang anak LAKI-LAKI yang belum kunjung hadir. Dengan keterbatasan kondisi dari satu saluran telur yang sudah buntu, dan keterbatasan saya sebagai manusia maka berkomitmen untuk dilakukan Baby Program Plus yaitu pengen hamil dan pengen laki-laki. Maha Besar Allah, tidak butuh lama kemudian kehamilan terjadi dan akhirnya 30/05/2010 lahirlah PANGERAN yang sudah lama ditunggu-tunggu.

Tiada hal yang tidak mungkin selama Allah menghendaki. Manusia wajib berusaha dengan kondisi yang ada dan keterbatasan yang dimilikinya. Bookmark and Share <!– AddThis Button

Read Full Post »


Tepat tanggal 1 Maret 2010 kemarin saya menemukan kasus yang sangat menarik dan merupakan pemecahan rekor pribadi saya. Kadang suatu kasus memang tidak klasik, dan berbau ‘tidak mungkin’. Tapi bila kita sudah terjebak dengan kata ‘tidak mungkin’ maka mudah sekali kita melewatkan suatu petunjuk dan ujung-ujungnya tentu bisa terjadi kesalahan diagnosis.

Seorang perempuan berusia 51 tahun datang dengan keluhan haid yang banyak dan nyeri perut. Riwayat terlambat haid sebelumnya ada. Pemeriksaan status umum tidak nampak pucat atau anemis, tekanan darah 180/110 mmHg. Pemeriksaan di abdomen masih nampak lunak, tidak nampak defense muskular, nyeri tekan di left midclavicular sedikit di bawah pusat. Pemeriksaan ultrasonografi abdomen menunjukkan adanya perdarahan di sebelah kiri rahim (daerah adnexa kiri). Pemeriksaan laboratorium Hb 11 g/dl, dan Kalium 2,8. Ditegakkan diagnosis Akut abdomen et causa Kehamilan Ektopik Terganggu dengan penyulit Hipertensi dan Hipokalemi. Dilakukan penanganan bersama dengan sejawat internis dan direncanakan laparotomi emergensi. Saat operasi ditemukan adanya ruptur tuba sinistra.

Pencitraan dengan usg perut tampak perdarahan di adnexa kiri


Gambaran sumber perdarahan dari saluran telur sebelah kiri yang robek


Pelajaran untuk saya pribadi, bahwa tidak ada hal yang tidak mungkin. Kasus-kasus klinis yang ada tidak semuanya klasik dan mengikuti pola normal yang ada. Kasus diatas adalah salah satu contoh kasus yang tidak klasik dimana seorang wanita mengalami hamil di luar rahim pada usia 51 tahun. Ini hanya salah satu contoh kasus, masih banyak kasus-kasus yang `tidak klasik` yang lain.

Read Full Post »


………
Tahun baru Islam alias 1 Suro….Ada satu kejadian yang hingga kini saya selalu teringat kejadian yang saya anggap sebagai berkah di 1 Suro.

Saat itu kira-kira 7 tahun yang lalu saat saya berdinas di salah satu rumah sakit umum daerah di Jawa tengah. Sebagai gambaran rumah sakit itu cukup bagus secara fisik, tapi ada keterbatasan bila dilakukan operasi cito butuh waktu paling cepat 1 jam karena harus mengumpulkan tim operasi dan dijemput satu-persatu mulai dari asisten operasi, penata anestesi dll. Untuk PMI persediaan darah juga sangat sulit didapatkan.

Waktu itu, tengah malam tepat pada 1 Suro, saya mendapat konsul pasien di UGD. Pasien terserbut dalam kondisi perdarahan yang sangat hebat, hingga keadaan syok hipovolemik dengan Hb kurang dari 2 gr/dl. Kondisi tersebut artinya sudah terjadi kehilangan darah lebih dari 80%. Saya langsung kerjakan tindakan penggantian cairan dengan cairan infus, dan rencana untuk operasi penghentian perdarahan yang disebabkan hamil di luar rahim sesegera mungkin dengan kemungkinan terjelek pasien tidak sempat dilakukan operasi atau bahkan meninggal di meja operasi. Saya menjelaskan hal-hal tersebut ke suami dan keluarga pasien, juga masalah keterbatasan yang ada. Kita semua benar-benar sudah pasrah.

Namun ternyata Tuhan berkehendak lain, pada saat bersamaan tim operasi sudah stand by untuk persiapan operasi dari sejawat dokter bedah, dan ada kebetulan yang lain. Ternyata pasien lain tersebut mempunyai persediaan darah di PMI dan kebetulan pola golongan darahnya juga sama!

Segera kita dahulukan pasien saya tersebut karena kondisinya lebih kritis dan nyawanya di ujung tanduk (tanpa mendahului kehendak Tuhan tentunya). Darah pun bisa langsung diberikan tanpa menunggu cross match karena memang kita berkejaran dengan waktu. Saat operasi, saya berdoa, Ya Tuhan semoga ada keajaiban dan semoga masih ada kesempatan untuk sang pasien pulih seperti sedia kala.

Syukur kita panjatkan, sang pasien mendapat berkah dan keajaiban di 1 Suro dan diberikan `kesempatan hidup kedua`. Semoga dengan berkah dan keajaiban ini, kita menjadi manusia yang lebih baik dan tentunya sang pasien bisa menggunakan kesempatan hidup kedua dengan kebaikan.
Bookmark and Share
……………….

Read Full Post »