Feeds:
Posts
Comments

Archive for the ‘Persalinan’ Category



Seringkali kita mendengar istilah `lilitan tali pusat` atau `tali pusat terlilit` yang bikin takut dan cemas. Kejadian lilitan tali pusat ini memang harus diwaspadai dan dicermati namun tidak perlu terlalu bikin stress.

Tali pusat memang bisa melilit pada usia kehamilan berapapun. Pada kehamilan muda seperti 5-6 bulan juga bisa terjadi lilitan tali pusat beberapa kali dan bila lilitan tersebut banyak dan erat bisa menyebabkan kematian janin juga. Bila keadaan ini terjadi di umur kehamilan ini, sulit sekali dan we can do nothing.

Nah bila ada lilitan tali pusat dan umur kehamilan sudah 9 bulan bagaimana?? Pada prinsipnya tali pusat tersusun dari komponen yang elastin dan tidak getas, sehingga dengan lilitan tali pusat bayi tetap bisa lahir normal. Namun bila dari rekaman jantung janin menunjukkan gambaran yang tidak normal atau kepala bayi tidak turun-turun maka operasi merupakan jalan yang terbaik.

Berikut ini sharing dari Mrs Winda, mamanya Zafran, yang berbaik hati untuk menyempatkan menulis pengalaman pribadinya agar bisa bermanfaat untuk anda sekalian.


Sy Winda May 25 at 12:06pm
Kelahiran, 17 Mei 2010, Pukul 22.23 WIB (Note: Zafran=bahasa Arab artinya kejayaan/kesuksesan, Prayata=bahasa Sanksekerta artinya sholeh, Wiza=Winda dan Zai).

Dear Dr. Suryo,

Sesuai janji saya ke dokter nih:) buat sharing pengalaman sekaligus mau numpang nebeng tulisan diblog dokter, silakan di-upload tulisan saya jika dokter berkenan. Agak panjang gapapa khan ya dok? Maksudnya biar historinya jadi jelas aja. Kalau mau di-cut bagian awalnya juga boleh kok.

Janin saya pd usia 26 minggu dinyatakan letak lintang dan terlilit tali pusat di leher, secara ini anak pertama tentu saja buat saya was-was. DSPOG yang memeriksa kemudian menyarankan untuk tidak nungging dalam rangka membalikkan posisi janin karena takut kalau dipaksakan malah akan membahayakan janin yg diduga terlilit (takutnya tambah terjerat). Jadilah akhirnya pasrah saja dan lumayan stress juga pas brosing-brosing pada umumnya kalau dalam kondisi ini lumayan banyak kasus yang mengharuskan operasi caesar untuk proses kelahiran. Sebenarnya buat saya ga masalah harus operasi pun, yg penting dede selamat. Tapi alhamdulillah pd pemeriksaaan minggu ke 30 si dedek posisinya sudah kepala di bawah yang memberi harapan untuk bisa lahir normal tapi DSPOG di Jakarta (RSIA Hermina Jatinegara tempat saya kontrol kehamilan) kembali belum bisa memastikan bisa lahir normal atau tidak karena ternyata janin waktu di USG masih tampak terlilit tali pusat di leher dan mengatakan normal atau operasi harus dilihat posisi dede terakhir saat proses persalinan.

Berhubung saya memutuskan proses persalinan di Pekanbaru saja (berhubung suami dan orang tua di sana) mulailah brosing tempat bersalin dan DSPOG di Pekanbaru. Sempat ke RS Santa Maria untuk periksa kehamilan pada usia 15 minggu , ke RSIA Andini untuk periksa kehamilan usia 30 mggu. Semuanya dijabanin untuk dapat second opinion dan penjajakan DSPOG untuk bersalin.

Tapi akhirnya berhubung pertimbangan lokasi yangg dekat dengan rumah orangtua dan provider asuransi dari kantor maka pilihan bersalin jatuh ke RS Awal Bros tapi DSPOG nya belum nemu nih.

Sewaktu belum memutuskan tempat bersalin di RS Awal Bros ada nemu blog DSPOG (ya blog nya dokter Suryo Bawono), blognya kayaknya menarik karena banyak hal-hal yang belum saya tau dibahas disitu dan dokter ini ternyata praktek di RS Awal Bros, jadi tertarik untuk partus dengan bantuan dokter ini. Eh tapi waktu cek di website RS Awal Bros ternyata dokternya dah ga di sana lagi :(. So jadi bingung lagi deh ama dokter siapa ntar partus di Pekanbaru.

Akhirnya daripada stress liat nanti aja deh yg penting sekarang dede sehat aja dulu. Dengan harap-harap cemas terbanglah dari Jakarta ke Pekanbaru pada usia kehamilan 38 minggu (rada nekat emang) tapi demi perhitungan cuti biar lama dibelakang alias habis bersalin dijabanin aja deh. Alhamdulilah di Bandara Cengkareng ga bermasalah, lewaaattt sajaaa, dan untung dede pun tidak kontraksi (anak baik :)). Hari Minggu malam tanggal 9 Mei 2010 sampai di Pekanbaru dan Senin pagi tanggal 10 Mei langsung kontrol ke RS Awal Bros. Seperti biasa awalnya telepon rumah sakit dulu dengan maksud untuk daftar sekalian nanya dokter eh dilalah waktu ditelepon dikasih tau ada Dokter Suryo, tanpa pikir panjang lagi dan pede habis langsung aja “ok saya daftar ke Dr Suryo aja”. Dapat antrian no 4. finally sampai di RS Awal Bros j10 pagi, pas liat informasi ternyata Dr. Suryo baru praktek lagi di Awal Bros, waaah nasib dede nih kayaknya ketemu Dr. Suryo. Waktu masuk ruang prakteknya, upss ternyata dokternya masih muda yaaa (maaf dok, di blog sebelumnya ga terlalu merhatikan fotonya, lagian waktu dah tau dokter ga di Awal Bros lagi, blog nya jadi jarang dibuka).

Diceritain deh tuh kronologis janin sambil ngeliatin hasil pemeriksaan USG di Jakarta dan tentu saja kekhawatiran proses persalinan bisa normal atau tidak karena kasus terlilit tali pusat sampai keinginan partus di Dr Suryo. Menurut Dokter Suryo dede udah cukup umur dengan berat prediksi 3,4kg (error +/- 10%) dan dia menjelaskan bahwa tali pusat itu strukturnya kenyal jadi tidak usah terlalu khawatir. Kemudian intinya dr. Suryo mengatakan “Kalau percaya saya akan kasih obat buk, dosisnya sedikit saja, ga seperti induksi, berdasarkan pengalaman, yang sudah saya beri obat ini merasa nyaman dan ga sakit”. Beliau kemudian menyerahkan kepada saya dan suami keputusannya mau atau tidak mengikuti sarannya. Akhirnya saya dan suami menyetujui, sambil masih bertanya ini itu seperti tanda-tanda persalinan plus minta pengantar untuk proses persalinan. Oia satu lagi, tanpa saya tanya, Dr. Suryo langsung melarang untuk mengkonsumsi rumput Fatimah (hehe padahal saya dah bawa bekal ini dari Jakarta karena special minta dibeliin waktu ada teman yang sedang pergi naik haji). Akhirnya nurut aja deh ama dokternya trus baca postingan dokter soal true story rumput Fatimah di Banyumas tambah yakin deh (nanti saya share di email ke temen-temen deh dok, kebetulan di kantor lagi banyak bumil).

1, 2, 3 sampai 7 hari berlalu dengan meminum obat Dr. Suryo tanpa ada efek berarti, seperti kata dokter, ga sakit, ga ada flek muncul, nyantai bener deh. Hari minggu tanggal 16 Mei 2010 masih jalan-jalan ke Plaza Citra Pekanbaru. Karena seminggu dah berlalu tanpa reaksi, Hari Senin tanggal 17 Mei 2010, pergi kembali ke dr. Suryo. Waktu masuk ruangannya langsung ngomong “ Dok, ga ada reaksi, kok belum ya? Dah seminggu ini”. Dokter Suryo jawab “oo, obat saya memang begitu, ada yang tenang-tenang juga kayak gini udah bukaan 2-3, ayo saya periksa dalam aja”. Diperiksa deh, “tuh kan bener, dah bukaan 3 buk, ini fleknya sambil memperlihatkan jarinya. Langsung rawat inap aja ya, ga usah pulang lagi.” Nah lhooo….saya dan suami pandang-pandangan deh, hihihihi….ga ada tanda-tanda euy:). Ya udah akhirnya kita diantar ama suster ke bagian persalinan untuk cek denyut jantung janin, suami ngurus-ngurus administrasi untuk rawat inap, dicek bentar ama Dokter Suryo, masuk ruangan rawat inap deh, sambil menunggu detik-detik…….menegangkan:).

Jam 11, 12, 13, sampai jam 16, kontraksi tak berarti, cuma sakit dikit-dikit aja seperti mau menstruasi, masih bisa tidur-tidur dulu, dan bukaan tak beranjak dari 3, tuing tuing, lamaaa bener rasanya. Tapiiiii begitu lewat jam 16, sakit dah menjadi-jadi, suami jadi korban buat dipegang, diteken tangannya, dipencet lengannya. Habis magrib sakit makin jadi, jam 9 malam rasanya kok udah mau mengeden ini karena dede dah mulai neken-neken, dan ini sakitnya ampun-ampun karena harus menahan mengeden karena belum waktunya. Akhirnya dipanggil suster dan ternyata dah bukaan 5-6, suster memutuskan dibawa aja deh ke ruangan bersalin, diajarin tarik nafas buat ngilangin sakit (susah tauukkk mau tarik nafas waktu kontraksi :(), dilarang ngeden sebelum waktunya, diajarin nanti cara mengeden kalau sudah waktunya. Thanks to para suster di RS Awal Bros untuk ini (pada baik-baik). Eh, ga lama saya tanya ke suster karena sakit dah ga ketulungan, ternyata dah bukaan 7-8. “Bentar lagi nih kak”, kata mereka. Saya tanya lagi, “dokternya mana?”, “Bentar lagi kak, udah ditelepon, sedang di jalan”. Ga lama dokternya udah sampai, langsung bimbing buat ngeden plus menyemangati. Alhamdulillah cuma 3 kali ngeden dede langsung keluar tanpa tedeng aling-aling dan disambut ama dokter (ga nyangka juga bisa secepat itu dengan sebelumnya diduga terlilit tali pusat di leher). Komentar dokter, “Pinter banget ngedennya, udah seperti anak ke-2 atau ke-3”. Dede terus langsung diletakkan di dada saya, diazanin ayahnya (prediksi cowok sesuai USG dari waktu dede usia 20 minggu), keluar plasenta, liat dokter menyelesaikan pekerjaannya (jahit, nulis-nulis), ga lupa salaman ama dokter, ngucapin terima kasih, selesai, tinggal bersih-bersih dan dibiarin 2 jam untuk diobservasi ada masalah atau tidak baru dikembalikan ke ruang rawat inap. Ternyata terlilit tali pusat di leher ga menjadi masalah buat dede. Makasih ya Allah.

Nenek yang di luar ruangan heboh nelponin orang-orang buat ngabarin dede dah brojol secara normal.

Sekali lagi, saya, suami, dan aran tentunya ngucapkan makasih dok buat support dan pertolongannya. Semoga dengan sharing ini makin banyak yang pede untuk mencoba kelahiran normal terlebih dahulu sebelum memutuskan operasi. Sukses selalu buat dokter.

Salam Hangat,

Winda dan Zai.

Sekali lagi terimakasih atas sharing-nya, semoga pengalaman Zafran bisa berarti dan bermanfaat untuk semuanya. Dan semoga Zafran selalu menjadi sumber kebahagiaan keluarga dan orang-orang disekitarnya. Amin. Bookmark and Share

Read Full Post »


Alhamdulillah sekian lama dinanti akhirnya lahir sudah anak pertama yang bernama “Muhammad Dawam Faza Hasyim” dari pasangan Mrs Sumengkar and Mr Zainuri tanggal 02 Oktober 2009.

Semoga menjadi anak yang sholeh, berbakti kepada orang tuanya, dan berguna bagi umat manusia, amin.

Read Full Post »



Tiba-tiba saja saya teringat pengalaman waktu saya bertugas di RS Muntilan, Jawa Tengah. Saat itu ada satu kasus yang belum terpecahkan hingga saat ini. Saya menangani pasien dengan riwayat obstetri yang jelek. Bayangkan saja, anak pertama pasien lahir dengan bantuan dukun bayi, meninggal beberapa saat setelah lahir. Kemudian pasien melahirkan anak keduanya dengan bantuan bidan, namun sang bayi meninggal tidak berapa lama setelah lahir sama persis dengan anak sebelumnya.

Pasien datang bertemu saya pertama kali pada kehamilan sembilan bulan alias cukup bulan. Riwayat dua kali kehamilan hingga cukup bulan namun semuanya meninggal tak berapa lama setelah persalinan. Pikir saya, bisa saja yang pertama lahir meninggal karena ditolong dukun yang tidak menangani dengan standar medis, dan bisa saja yang kedua juga tidak sesuai standar atau ada sesuatu hal yang lain. Oke, kalau begitu ini yang ketiga sudah benar dalam penanganan dokter kandungan dan tentu hasilnya akan berbeda dibandingkan dukun dan bidan.

Pagi sekitar pukul 8 direncanakan operasi caesar untuk pasien tersebut, dan kebetulan senior saya Dr. Ihsan, SpOG turut hadir di ruang operasi. Tidak biasanya lho, senior ikut hadir waktu saya mengerjakan operasi, entah angin apa yang membawa beliau hadir di operating theatre.

Setelah dokter anestesi menjalankan tugasnya, saya mulai mengerjakan operasi. Mulai dari kulit saya lakukan irisan, terus saya perdalam lapis demi lapis hingga akhirnya saya membuka segmen bawah rahim yang sudah dekat ke janin. Begitu bayi lahir langsung diterima oleh dokter anak. Saya masih konsentrasi melanjutkan operasi, namun kira-kira 10 menit kemudian dokter anak menyampaikan bahwa bayi telah meninggal!!

Saya, Dr. Ihsan, Dr anak, dan seluruh tim yang ada diruangan tersebut kontan kaget dan seperti tidak percaya atas kejadian tersebut. Kondisi anak sebelum operasi baik-baik saja, kok tiba-tiba meninggal begitu lahir. Beberapa pemeriksaan yang direncanakan seperti pemeriksaan TORCH, hingga pemeriksaan kromosom bayi tersebut tidak disetujui oleh keluarga pasien dengan alasan keterbatasan biaya.

Hingga saat ini pun saya masih penasaran dengan kejadian tersebut, apa kira-kira penyebabnya ya?? Kecurigaan terbesar saya adalah adanya infeksi TORCH yang bentuk tersembunyi alias tidak nampak dari gambaran luar karena secara fisik bayi tersebut normal. Dari beberapa penelitian yang saya baca ternyata memang infeksi TORCH merupakan penyebab kematian bayi baru lahir yang sering tidak terdeteksi. Kemungkinan yang lain adalah adanya kelainan kromosom atau sesuatu yang belum bisa dijelaskan.

Pesan moral dari kasus ini adalah, dokter hanya mengupayakan yang terbaik untuk pasien, namun kita tidak bisa menghindari ketentuan Allah. Bila ketentuan Allah berlangsung, maka tiada beda antara dokter spesialis kandungan dengan bidan ataupun dengan dukun beranak sekali pun. Tiada tempat bagi manusia untuk bersombong, dan sebaiknya pasien dan keluarga pasien juga menyadari bahwa dokter hanya bisa mengupayakan yang terbaik sesuai ilmu yang dimilikinya. Bookmark and Share

Read Full Post »


Mrs Hasnawati and Baby Reno

Saya kedatangan pasien lama saya Mrs Hasnawati yang sudah berhasil baby program sang adik Reno, waktu itu ditunggu hingga 13 tahun sebelum nongol. Lahirnya di bidan, maklum waktu itu mau dibawa ke Pekanbaru udah nggak sempat lagi soalnya butuh waktu 3-4 jam perjalanan dengan kondisi jalan yang hancur lebur. So, kaget juga waktu nongol ke tempat praktek adik Reno udah gede. Ceritanya Mrs Hasnawati dan adik Reno ke praktek untuk mengantar salah seorang familinya yang kepengen baby program juga sambil nengokin dokter Suryo katanya.

Read Full Post »


Saat pertama berjumpa di klinik, Mrs Maya datang untuk mengikuti baby program dan syukur kehadirat Tuhan bahwa kehamilan hadir tidak berapa lama setelah program dimulai. Tak terasa pula waktu berjalan dan sang baby yang merupakan cucu pertama akhirnya lahir dengan sehat dan selamat.

Vabiell Hadi Mulia, cucu pertama


Maya
Tgl 31 maret 2010 kmrn adlh unforgotble moment bwt sy,suami,n kluarga bsar.. Krn do’a n khadiran mrk utk mmbrikan support k sy mulai dr awal sy pregnance smpai proses persalinan tb. Tak lp rasa syukur sy kpd allah.swt,yg alhamdulillah tlah menganugrahi bayi kcil yg mdh2an bs membawa kbhagiaan,n kceriaan d kluarga.ini c…u2 prtama lho dok, bwt k2 kluarga. Sy,suami,n kluarga bsar mengucapkn trimakasih kpd dktr suryo yg tlh menangani n mmbntu persalinan normal.trims dok,apapun sran anda,itu yg trbaik bwt kmi
See More
April 13 at 10:05pm

Selamat ya buat Mrs Maya dan seluruh keluarga besar atas kehadiran jagoan yang merupakan cucu pertama. Semoga cucu pertama akan menjadi panutan nyata yang berhati mulia dan contoh sukses bagi semuanya. Amin. Bookmark and Share

Read Full Post »


Mendengar kabar dari pasien sangat menyenangkan dan membawa kebahagiaan tersendiri. Berikut ini surat yang saya terima di wall facebook saya.

Baby Kian


Niken Astuti
Thx ya dok atas bantuan persalinannnya untuk baby saya…
Untung di pekanbaru sy jd pasiennya dokter, hehe krn merantau n jauh dr ortu n family jd ketakutan menghadapi persalinan pertama, apalagi waktu dbilang dipacu spy baby tdk besar di dalem,,,
Wah jujur aj takut bgt dok n bayangan sakit udah menghantui, tp Alhamdulil…lah ga seperti yang dibayangkan, thx a lot y dok.Allah yg balas nanti semua kebaikan n ketulusan hati membantu sesama
maaf nih dok, blm sempat menyapa walau lewat fb krn anak sy bru keluar dr RS pdhl blm genap 1 bln..mnta doanya y dok for my lil boy
thx b4
See More
2 hours ago ·

Suatu kebahagiaan bagi saya bisa ikut membantu saat kehadiran Baby Kian ke dunia ini.
Selamat saya ucapkan untuk Mrs Niken dan Keluarga, semoga Kian Menjadi Laki-laki Yang Sehat, Beriman, dan Berprestasi.

Read Full Post »


Buah hati yang lahir melalui baby program

Mrs Rayna dan Mr Yusmar Palapa bersama jagoannya yang hadir melalui baby program. Suatu kehormatan saat ditodong untuk menyumbangkan nama buat si kecil….saya pilihkan nama`Frahan`, semoga menjadi anak yang kuat dan membawa kebahagiaan untuk semuanya terutama kedua orang tua.
Malam sebelum lahir, masih sempat-sempatnya lihat konser jazz lho.

Read Full Post »

« Newer Posts - Older Posts »